Wednesday, December 9, 2009

Garut#7 - from us with love

40 comments:
Next destination is Rancabuaya, setting Perahu Kertasnya Dee. Sama seperti pantai2 sebelumnya. Sama2 pantai karang, tapi bedanya untuk pantai karang ini, ga ada wave breakernya di tengah pantai, jadi ombaknya lumayan besar.

Sayah udah keabisan energi untuk menjelajah & menjadi model di situ. Jadi sementara para potografer melalang buana, sayah mah diem ajah berteduh, panas euyyy. Setelah mereka puas dan kita berkumpul kembali, kami cari makan di sekitar pantai. Teteupp, yang dicari mi instan dan es kelapa :D.

Di rancabuaya ini, sayah sempet ketagihan pose 9 kali continous, makanya pas sesi loncat, sayah minta 9 kali, tapi mereka bengong dan tidak memungkinkan karena kamera Adit hampir tewas, while kamera Aci udah tewas.


Balik lagi ke mansion, siap2, mandi dan dandan yang cakep dan dianterin ama mobil angkot itu sampe entah dimana dan bayar 3rb per orang.

Perjalanan masih panjang. Mendapatkan Elf ajah susah banget. Kita duduk di pinggir jalan dan Elf2 berhenti secara paksa mengangkut kita ke dalamnya yang notabene udah penuh buangets. Huahahha.. kebayang ga sih di dalem Elf ada yang berdiri dan di kursi supir ada 6 orang yang duduk di situ? bener2 syok, tapi gimana lagi cuma itu satu2nya cara untuk bisa keluar dari pamengpeuk :(. Oiya, biayanya 25rb dengan kondisi umpel2an :((.

Sampe di Garut jam 6an dan mampir sebentar ke rumah Lany dan dijamu gule kambing. Makasih Lany :). Hihih... di rumahnya ini, karena cuma sayah yang roaming ga ngerti bahasa sunda dan nanya2 mulu apaan arti yang mereka obrolin, si Lany langsung menduga kalo sayah bukan orang sunda. Huahahah... padahal kan sayah orang Sunda :D. Jadi malu.




Lanjut ke terminal, naik bus kalo ga salah bayarnya 45rb tujuan Rambutan dan saya sudah bilang untuk turun di Bekasi Timur. Saat itu pening buanget euy kepala, jadi sayah langsung tidur dan terbangun dan tetep di Nagrek. Huwat? Ketahan 1 jam disitu :((.

Akhirnya sampe juga di pinggir tol Bekasi Timur dengan medan yang terjal dan turun di sana bareng Dodi. Manjat 'bukit' yang licin karena baru kena ujan dengan backpack yang lumayan berat. Untungnya sayah ga jatoh guling2 ke bawah. Padahal udah mo nyerah ajah tuh, secara..licin bangetttttt dan saya cuma berpegangan pada rumput2 yang ada disitu.

Udah selesai? Belommm... abis itu manjat tembok dan celana jins sayah belepotan tanah. Duh.. udah kaya outbond :(.
Sampe rumah jam 2 pagi! tweweweweweww...

Hihihi.. anyway, such a great trips with great bloggers equipped with great camera.
Ini akhir dari seri Garut nih. Makasih udah mengikuti serial ini ya ^^.

Btw, biaya totalnya (nyontek dari postingan Dodi) : Rp. 232.000 diluar biaya makan

From us with love :)



THE END

Tuesday, December 8, 2009

Garut#6 - catching the sunrise

22 comments:
Menjelang jam 4 pagi, mesjid sekitar mansion udah bersuara, kalo ga salah suara ibu2 ngaji deh. Alarm hp sayah "My Lecon" pun sepertinya sudah siap2 akan bernyanyi. Tepat jam 4, pintu kamar kita di ketuk sama si empunya penginapan. Kenapa? Karena diusir emang pas dinner kita minta dibangunin jam 4 sebelom shubuh untuk mengejar sunrise di Puncak Guha kemudian lanjut ke Pantai Rancabuaya. Oiya, nyewa angkot seharga 200rb.



Setelah adzan berkumandang dan kita selesai sholat, kita kumpul di depan warung makan si empunya mansion dan si angkot yang kita sewa lagi warming up. Kira2 jam setengah 5an deh kita cao dari pantai Santolo dengan 1 supir & 1 guide yang duduk di belakang bareng ama kita.

Berhubung saya bener2 roaming ma bahasa sunda, jadi sayah ga ngerti si guide itu ngomong panjang lebar tentang apa dan saya yang rada2 ngantuk memilih untuk update status pesbuk lewat henpon. Baru ajah mo klik update status, tiba2 angkot ngerem mendadak dan sayah terseret ke bagian depan. Gubrag!!!
aw aw aw aw aw .... sakitttttt kebentok & terbentur besi euyyy :(( plus ketindihan si Aci+kameranya. Itu tuh... kebentur besi yang sayah pegang.

Ternyata eh ternyata, di pagi2 buta itu tiba2 ada kuda melintas di tengah jalan sehingga angkot kita terpaksa ngerem mendadak. Hiks hiks... kepala & dagu sayah benjol dikit & paha kiri sayah memar paraahhh... huaaaaaaa. Setelah itu sayah duduk merapat supaya kalo berenti mendadak ga terluka hebat seperti tadi.
Perjalanan ternyata luaaammaaaa buanget dan jaaauuuhhh banget, kira 1,5 jam kemudian baru sampe puncak guha dan matahari udah lumayan tinggi. Sebuah bukit yang dibawahnya pantai. Huaaa keren buangeettt...




Puncak Guha tuh kereeen buanget, bener2 kaya greenland. Hijau dan langitnya biru buanget. Perpaduan yang bikin kita speechless.



Pas sayah lagi asik2 menikmati keindahan puncak guha, Aci & Dodi pamit turun untuk menentramkan keadaan perut mereka..xixixi. Tinggallah sayah & Adit di bukit itu mencari spot2 indah untuk poto2. Tetep dongs sayah modelnya :D.


Sesi pemotretan dimulai dengan olahraga pagi, yaitu poto loncat2an :D. Huahahaa... thanks to adit for great photography technique, sayah tinggal bilang mau dipoto gaya ini itu, dan dia langsung bicara dengan para kamera dan membidik sayah sesuai yang sayah inginkan. Poto loncat sendiri, poto duet loncat & poto siluet sayah loncat. Iyeeeyyy.. i love it ^^.


posisinya musti kaya gitu biar muka sayah keliatan :D.
tenang ajah... sayah mendarat dengan mulus tanpa guling2 dan tanah sekitar ga gempa kok :p


ayo duet loncatnya bareng adit!


my silhouette, kurus kannn? xixixi

Hohoho...setelah Aci & Dody kembali dengan perut yang tentram, sesi pemotretan dilanjutkan... salah satunya yang paling sayah suka adalah poto bayangan kita berempat... hihihi...

Poto yang terakhir adalah poto terbaik yang berhasil diambil dari 9 pose keren2 pake tripod. Yang lainnya juga bagus kok, tapi yang lebih lepas ekspresinya ya poto yang di bawah ini.


tebak sayah yang manah??


liat deh backgroundnya... kereennnn abis!

pictures are taken from : Dodi's, Achie's & Adit's Facebook

Garut#5 - we love blog

27 comments:
Setelah sesi sunset, balik ke mansion, mandi, sholat, dinner mi instant yang lengkap & komplit, susah banget nyarinya jangan kira sesi pemotretan akan selesai. Lanjuttt..
Pas balik ke mansion, teras depan lagi dipake bapak2 ngumpul2 ditemani dengan minuman2 botol yang ga bangets, trus kita berempat mau dikamar ajah gitu? wadduuh sayang banget! kalo di kamar doang mah di jakarta juga bisa! Akhirnya kita berempat sepakat untuk main2 lagi di pantai depan mansion.


hanya di kamera Dodi, semuanya tampak beda. 
Bener2 ga keliatan kalo poto itu diambil jam 10 malem-an kan?Xixixi
 
Dan tentunya para potograper itu membawa 'mainan' (baca : kamera+tripod). Saat itu langit cerah banget, ada bulan purnama, ada bintang & ombak yang datang terlihat berkilauan di tengah malam. Saat bingung2 mo poto2 gaya apa, tiba si Aci bilang gini, "eh eh kalian tau Elia Bintang ga? Dia punya poto yang bikin bintang pake cahaya gitu loh... kita bikin juga yuuuu". Thanks to Elia to inspire us :).

Si Adit menggangguk2 menerjemahkannya ke settingan kameranya, mengatur shutter timenya dan menginstruksikan kami untuk memegang benda bercahaya (pake hape), mengarahkan ke kamera untuk cari fokus, trus siap2 action!

Susah euy.. nulisnya pun harus terbalik, supaya terbaca di kamera seperti tulisan biasa. Apalagi pas ngeliat hasilnya hurup2nya rada2 ga sesuai (terlalu lonjong, terlalu mirip hurup yang lain, dsb dsb). Curcol si model amatiran. Huahahaha...

Karena kita cuma berempat, jadi cari kata yang terdiri dari 4 hurup. Tadinya sih mau bikin nama masing2, tapi pas giliran sayah, males euy... Udah nyoba bikin tanda hati (love), saya dengan Aci, tapi kok bentuknya jadi bulet kaya baso?!

Akhirnya, tradaaaaaa....


....karena kami adalah blogger,
....karena blog titik temu garis takdir kami sehingga terlaksananya perjalanan ini,
....karena bloggerhood begitu menyenangkan ^^. Thanks to Dodi, Aci & Adit :) 
Hidup blog!!! xixixixi...




Why LOVE ? because...
L is for the way you look at me
O is for the only one I see
V is very, very extraordinary
E is even more than anyone that you adore can

Love is all that I can give to you
Love is more than just a game for two
Two in love can make it
Take my heart and please don't break it
Love was made for me and you

 
Xixixixi... nambahin lirik biar lebih seru :D
Sesi pemotretan selesai menjelang tengah malam dan waktunya untuk beristirahat karena besokannya kita akan mengejar sunrise. Nite nite everyone...

foto dari fbnya Aci & Dodi. Thanks for great pictures :)

Monday, December 7, 2009

Garut#4 - Tremendous Sunset

22 comments:
Hm.. this is my first time watching sunset on the beach. Ho oh... secara, hari2 kerja biasa karena keasikan sibuk kerja, tiba2 ajah udah gelap dan waktunya pulang :D. Waktu itu iseng ke ancol, tapi karena keasikan ngobrol, tiba2 udah gelap ajah... Hihihi

Well, we're catching the sunset. Walaupun sempet mendung dan rada2 takut ujan, tapi alhamdulillah cerah2 ajah. Dan mulai lah para potographer mencari posisi & angle2 seru untuk motoin sunset. Sayah? seperti biasa... jadi model, indikator frame ajah, jadi mbak2 penitipan barang (baca : hp, kamera, tas, jaket dari para potografer). Duo DSLR photographers - Aci & Adit-  asik mencari angle2 untuk poto, while Dody main air di pantai.



Oiya menjawab pertanyaan dari Triunt di salah satu komen postingan ini
Pantainya kok kagak ada ombaknya si..??
ada apakah gerangan?
Garut pantainya panyai selatan bukan? *buta peta mode : on*

Dan sayah menjawab : bener banget Pantai Santolo ini ada di deretan pantai selatan jawa. Ombaknya ada kok, cuma karena saya ga mau basah2an, jadi ya saya hanya menghampiri sisa2 ombak yang hanya mampir membasahi pasir.

Juga menjawab pertanyaan dari Dodi di postingan yang sama :
saia koq tertarik dengan kalimat `touch the beach!` apalagi fotonya ;;)
Tapi kenapa kagak maen aernya sekalian pas di sono?

Sayah menjawab : kenapa ? hm.. karena saya ga bisa berenang. karena saya takut item (nyambung ga sih?) dan karena saya bawa baju ngepas dan rada ribet kalo harus basah2an. Tau sendiri kan kondisi air di mansion? hihihi... kadang suka dimatiin :p.

Okay balik lagi ke sunset. Hm... saya lebih suka menikmatinya angin pantai dengan duduk di pasir, sembari mengamati ombak & sesekali mengamati teman2 sayah yang asik dengan aktifitasnya masing2. hihihi... semuanya larut dalam kegembiraan & menikmatinya dengan caranya masing2. (doh) jadi serius gini ya bahasanya? gara2 poto duduk sendirian ntu tuh.. jadi ikutan melow geneh :D.

Hm.. ngapain ajah saat sunset? Loncat2an, poto tampak belakang, poto dewa-dewi kaki tangan seribu, hihihi...

Btw, baru ngeh kalo pantai juga bagus untuk poto prewed. Huahahah.. bukan poto prewed deng, itu cuma kebetulan ajah si Adit ngambil candid pas sayah lagi ngobrol :D tapi diuplod dengan captionoed prewedding (doh) Enjoy the pictures lah.. udah speechless nyeritainnya.







untuk kesekian kalinya : foto2 sayah ambil dari fbnya adit, aci & dody :)

Sunday, December 6, 2009

Garut#3 - karang dimana2!

17 comments:
Setelah puas di poto oleh para potografer bersentuhan lagi dengan pantai, kita semua berencana untuk ke menyebrang ke Pulau Santolo.  Pulau Santolo memang terpisah kira 50m dari pantai yang kita pijak saat itu. Ada perahu untuk menyebrang & menjemput kita (biayanya 5rb/orang), yuk mariii ke Pulau Santolo.


Semakin memasuki Pulau Santolo, kian terdengar riuh ombaknya. Hihihi.. makin penasaran ama pantainya. Pulau Santolo adalah pulau hutan bakau. Namanya hutan, banyak pohonan, tentu sajah agak adem. Tapi yang seru sih, ada spot aneh yang namanya PUNCAK ASMARA yang letaknya emang di atas ’bukit’. Hihihihi.. ga ada yang berani naik kesana, kecuali Dodi. Hohoho... ini hasil bidikan sayah loh :p



Pulaunya ga sepi2 banget, karena banyak warung makanan ^^. Iyey!!! Senangnya! Jadi ga takut mati kelaparan atau kehausan :D. Juga, ada banyak ayunan yang dibuat di pohon depan warung2 tersebut. Hihihi.. sayah tergila2 sama ayunan euy. Kalo liat ayunan, liat kanan kiri, takut keduluan ama anak kecil, trus langsung deh sumringah trus berayun2 deh. Hm... nikmatnya berayun2 :D.




Melanjutkan perjalanan ke arah pantai. Saat mata melihat pantai itu dengan sempurna, speechless... Subhanallah. Kereeeeeennn buangettttt.
Btw, pantai ini banyak karangnya, jadi ya jangan ngarep mau berenang di pantai ini kecuali rela lecet2 & luka2 kemudian terbawa ombak :D. Kita menyusuri ke arah kiri pantai. Bener2 pantai berkarang!




Para potograper (baca : temen2 seperjalanan) langsung berhamburan mencari spot untuk bidikan kamera2 canggih mereka, while sayah? Hihihi.. santai ajah... sayah bebas ngapain ajah, karena sayah pan modelnya. Jadi, ga perlu bergaya banyak2, just be natural karena mereka pasti yang cari angle untuk memotret sayah. Huahahaha...



 
Btw, ada sebuah karang besar yang banyak monyet2nya. Iya, monyet! Beneran monyet. Ck ck ck.. baru sayah liat kalo ada monyet di pinggir pantai.
Btw, karang besar ini sebagai pembatas antara santolo & pantai SayangHeulang. Karena medan karangnya sulit, jadi cukup melihatnya dari kejauhan.




Karena bener2 pantai karang dengan karang dimana2, sayah dapet memar di lutut kiri karena kecentilan & kebanyakan gerak. Hihihi... tapi ga papa, yang penting kan di poto :D.

Setelah puas menikmati keindahan alam, waktunya untuk berpoto bersama. Hihihi.. thanks to Adit yang niat bangets bawa tripod, kadang sayah, kadang dia yang nenteng2 tripodnya.





Karena saya yang camera-less, pastilah saya sebagai patokan dari view yang bisa diambil dari kamera2 mereka. Apaan ya istilahnya? Pokoknya gitu deh, intinya saya jadi model awal untuk nentuin fokus dsb dsb, setelah ok, baru yang lainnya bergabung untuk nentuin batas frame yang bisa di capture, timer dan.. say cheese!
Kadang ada beberapa shot yang candid untuk mencari fokus, dan seperti biasa.. yang candid2 itu seru, karena dapet ekspresinya. Thanks to photographers.

Setelah puas menyusuri pantai di sisi kiri, waktunya berjalan ke sisi kanan. Mampir sebentar beli minum di warung dan saya main ayunan lagih :D.
Hohoho... ada ’jembatan’ yang berfungsi sebagai penahan ombak. Sayah sempet dipoto di atasnya, tapi ga sampe ke tengah. Ombaknya syerem...
Kemudian ke spot lainnya dan poto bareng2. Pokoknya, intinya adalah berpoto, berpoto & berpoto :D






Iyeeeyyy.. puasss rasanya poto2 mulu, apalagi dibidik oleh para potograper berkamera canggih.
Btw, udah mau sunset dan kita sepakat untuk balik ke pantai sekitar penginapan untuk sesi pemotretan sunset. Xixixi...
Berjalan keluar pulau dan memanggil si Bapak pemilik perahu untuk menjemput kita. Matahari sudah akan mulai tenggelam, ga boleh terlewatkan!



masih bersambung!

PS. Pictures taken from Dodi's, Aci's and Adit's facebook. Thanks for great pics :)

Friday, December 4, 2009

Garut#2 - how i miss it

36 comments:
Okay, next....

Btw, curcol dulu sebelom memulai chapter ini.
Para potograper ntu udah pada posting perjalanan ini lengkap dengan poto2 hasil bidikan mereka, sementara sayah yang jadi model amatiran jadi bingung mo majang poto yang mana ? secara, sayah kan grab poto2nya kan dari pesbuk mereka. Hm... sayah cari deh yang unik, yang pokoknya ada sayah. Jadi, jangan bosen kalo ternyata liat poto2 yang saya uplod disini ternyata ada juga di blog mereka.
Ini versi cerita mereka :  Aci, Dodi, Adit
Sekian curcolnya... Lanjut...

Hari Sabtu!
Good morning Garut! Iyey!!! Keluar dari kamar kemudian membuka pintu balkon rumahnya teh Okky. Hm.. nice view. Di pinggir jalan besar, agak ramai kadang sepi beberapa saat, mobil patroli polisi dengan sirinenya beberapa kali berputar di jalan raya. Hm... nice environment, sempet jatuh hati ama kota ini euy. Seru juga kalo tinggal disini dalam waktu dekat. Mandi yang cakep, trus pamitan untuk cari sarapan. Makasih teh atas tumpangan penginapannya :).


Poto duyu di depan rumah teh Okky sebelum melanjutkan perjalanan



Perjalanan mencari makan...xixixi

Kita sarapan Kupat tahu (ketupat+tahu disiram bumbu kacang seperti bumbu somay+sambel bubuk) di depan mesjid something *lyupa namanya*

Karena teh Okky udah kasi warning tentang daerah tujuan yang harus ditempuh dalam waktu sekitar 2-3 jam dari kota Garut dengan kondisi jalan seribu liku dengan pemandangan kebon teh yang jauh lebih keren dari kebon teh di puncak, makaaaaaa.... saat sayah memesan kupat tahu 1 porsi, dodi langsung bilang, ”jangan terlalu penuh kuin.... nanti malah mabok loh...”

Padahal, dia kan ga tau kapasitas perut & tembolok2 sayah dan belom tentu 1 porsi itu bener2 banyak n bisa membuat saya kenyang :p. Tapi, ada saran baik dan juga karena yang lainnya mesen setengah porsi, masa saya sendiri yang satu porsi?, ow.. okeyy.
And you know how much? It costs 3 thousand rupiah. Ho oh.. Cuma 3rb rupiah dan cukup mengenyangkan.  Alhamdulillah, sangat menyenangkan kalo bisa agak kenyang dengan biaya murah meriah.


yuk ya yuk sarapan

Kemudian ke tugu para pahlawan yang berupa puteran di tengah kota. Poto2 lagiiii, pake tripod ^^. Ya namanya juga blogger, kalo posting ga ada potonya kan sama ajah hoax :D, jadi kudu poto2 dongs.

@ tugu pahlawan2 ditengah2 kota

Lalu naik angkot ke terminal Guntur-Garut untuk naik elf ke Pamengpeuk atau si kenek bakalan bilang, ”laut.. laut.. laut”. Karena blom penuh, yuk mari tuh elf 3 kali muter ke terminal. Tapi biarpun penuh, teteup... si kenek & si supir pura2 ga tau dan ga berpri kemanusiaan dengan terus2an ngangkut penumpang bahkan sampe ada yang di kap atas. Padahal medannya tuh penuh lika liku patah, ga pada takut jatoh yak?! Sebelom berangkat, sayah udah minum obat anti mabok karena SO GA BANGET deh kalo cakep2 kok muntah ?!
Perjalanan bener2 menakjubkan dengan bukit2 kebon teh di kanan kirinya.

@ elf



Amazing!

Memasuki Pameungpeuk, kita sempet ditanya apakah tujuan kita ke laut? And we said yes!!! Dan diantarlah kita ke pantai Santolo, tepat di ujung kawasan LAPAN dengan biaya 25rb per orang.
Jam 1an, sampe pas di depan TIC (tourism information centre) yang lebih mirip pos polisi, ada Pak Dedi yang nawarin penginapan pas di pinggir pantai, kita survei 1 kamar yang punya 2 bed queen dengan kamar mandi di dalamnya, harganya 200rb per kamar, deal.
Hm... Meletakkan barang bawaan, sholat kemudian cari maksi.

our mansion. Kamar kita yang paling kiri

Kita maksi di sebrang TIC dengan menu ikan kerapu bakar+sambel kecap+lalap timun & tomat+teh manis+es kelapa dengan waktu penyajian SATU JAM. Dengan biaya kira2 masing2 15rb per orang.
Erghhhh... udah cuaca panas banget, trus makanan lama datengnya... paraaahhhhhhh....
Sampai sinar matahari yang terik buanget akhirnya mulai meredup. Setelah mengisi ’bensin’ kami balik ke penginapan untuk bersiap2 memulai petualangan.


rasanya lama betul... rasanya lama betulll

Dan hal pertama yang saya lakukan ketika menginjakan kaki di pasir pantai adalah melepas sendal, kemudian menghampiri debur ombak dan merasakannya menyentuh kaki saya...
Hm... how i miss it so much


finally, touch the beach!


santolo beach

Pictures taken from : Dodi's fb & blog, Aci's & Adit's fb.
Masih bersambung!