Saturday, May 10, 2014

Pangkas Rambut

15 comments:

Aloha
Apakabar semuanya? Di sela2 jeda pumping, akhirnya kesampean juga pegang laptop untuk update blog yang udah hampir lumutan ini :D.

Kali ini mau cerita tentang prosesi potong rambutnya Arman.  Waktu bener2 cepat berlalu. Perasaan baru kemaren lahiran eh gag terasa udah 40 hari aja, udah waktunya potong rambut.

Well, acara syukuran potong rambut ini sih dilaksanakan ga pas hari H+40 karena jatuh pas hari kerja. Jadi agak digeser ke hari libur terdekat deket sama gajian ke tanggal 1 Mei 2014 kemarin. Acaranya sederhana, keluarga plus tetangga terdekat yang hadir.

Beberapa hari sebelumnya, Mamanya Arman sudah mempersiapkan diri dan si Arman nya –tentunya- untuk acara tersebut. Acara dimana bakalan banyak tamu yang dateng, jadi Mamanya Arman kudu tampil agak beda dari kostum harian yang pake kaos biasa. Prepare baju batik dan wewangian. Pengen wangi semerbak gitu, kan banyak tamu. Emang biasanya, wangi apa?! Baju batiknya sih udah ada, Cuma agak perlu dipindah2in aja posisi kancingnya supaya muat di badan :D.

Untuk wewangian, berhubung stok parfum udah ludes dan saat hamil gag begitu suka parfum2an, saya browsing2 cari parfum. Liat2 di Zalora, ada beberapa parfum yang lagi promo. Hihihi. Lumayan, harga ga bikin manyun, tapi bisa tetap harum.

Balik lagi ke acaranya, jadi acaranya adalah pengajian Bapak2 abis dzhuhur dilanjutkan dengan pemotongan rambut si Arman oleh semua bapak2 yang hadir dipengajian tersebut. Loh loh, orang tuanya Arman, terutama emaknya yang udah rapi jali, kapan motongnya?

Itu dia, saya ketinggalan moment. Gubrag.

Jadi, sebelum acara dimulai, saya bertugas penuh ke Arman, jadi saya sama sekali ga ikutan ribet2 ngurusin kue2, beberes TKP, ngatur besek dll. Ya saya di kamar aja. Menjelang acara, eyangnya Arman dateng liat cucunya dan menganjurkan saya untuk buru2 kasih ASIP karena si Arman udah mulai ‘nangis2 kecil’. Saya takutnya si Arman ntar tidur pas puncak acara, tapi kata eyangnya malahan bagus kan, kaga rewel? Iyak juga sih ya. Yak si Arman udah disumpel ASIP 100ml, matanya mulai kliyer2 dan mulai merem. Saya nemenin dia aja di kamar. Di rumah saya, saya ditemenin dan dibantuin sama ade kembar saya. Pikir saya, pasti nanti saya dipanggil dan dipajang pas puncak acara pemotongan rambut, jadi ya kalem aja di kamar nungguin si empunya hajat yang lagi bobo.

Ga berapa lama, si Eyang masuk nyariin cucunya dan ngebawa cucunya keluar ke rumah sebelah, tempat prosesi berlangsung. Nah loh, kok saya gag diajak? Ternyata eh ternyata, langsung diserahin ke bapaknya untuk di’gilir’ untuk dipotong rambutnya sama semua Bapak2 yang hadir di pengajian secara simbolik. Emak bapake si empunya hajat kaga motong rambutnya, begitu juga eyangnya.
Saya bengong aja di luar ruang tamu tempat prosesi berlangsung, sembari nanya polos sama eyangnya, “loh emaknya udah cakep2 gini kaga dipajang ya?!”. Ternyata, tidak! Aiiihhhh, tau gitu ngapain repot2 heboh nyiapin kostum sampe mindah2in kancing -_-.

Singkat cerita, akibat ketinggalan moment itulah, saya juga ga dapet poto moment itu. Si kakak ipar kayanya dapet potonya, tapi saya belum sempet minta ditransferin ke HP saya.  Ya sudahlah, saya aja sama ade kembar saya yang poto2 sama Arman sebelum acara :D.



Si Arman sukses antengnya, kaga tidur dan kaga nangis pula pas digilir dipotong rambutnya, pun pas digilir gendong sana sini sama tamu dan keluarga yang dateng. Emaknya seneng dong, Arman banyak fansnya jadi emaknya bisa makan, ngobrol2 sama tamu :). Bangga kami padamu, nak. Tetap jadi kebanggaan mama papa ya, jadi anak yang baik :).

Emang sih, jauh2 hari saya udah 'wanti2' sama si Arman, nanti pas acara, yang baik ya, jangan rewel. And it works!

Setelah acara tersebut, alhasil rambut Arman compang camping karena kan bapak2 yang motongin bukan kapster barber shop :D, besokannya niat ke salon terdekat untuk digundulin.

Nah emak bapake Arman udah atur jadwal nih, nanti ke salonnya jelang mau mandi sore aja, jam 3an gitu. Eh ternyata alat cukur si salon lagi bermasalah, jadi ga bisa untuk ngegundulin si Arman. Kepalang tanggung, emak bapake Arman aja yang beraksi. Hihihi. Dan hasilnya… tradaaa… ga terlalu mengecewakan memaksakan pangkas rambut di Bensya Barbar Shop :D. Meski begitu, Barbar Shop kita kaga nerima order untuk ngegundulin bayi lainnya ya, susah mameeennnn!


Sekarang Arman, sudah plontos dan udah mulai tumbuh lagi rambut2 halusnya. Setelah saya perhatiin, ternyata ya setelah plontos, mukanya mulai keliatan lebih berisi, pipinya tembem. Jangan2 selama ini sebenernya udah berisi, Cuma efek rambutnya yang agak gondrong yang bikin dia keliatan ‘begitu2 aja’ sampe saya nanya ke ade saya yang jarang liat si Arman, “Arman gedean kan ya?”

Anyway, ternyata emang Armannya mulai ‘memuai’ alias mulai gede. Alhamdulillah, senangnya hatiku. Tidur dini hari, mompa ASI, bangun lagi di dini hari beberapa waktu kemudian ngasi ASIP ke Arman ternyata ada hasilnya :).

Berhubung emaknya mau mompa, sekian cerita kali ini, nantikan cerita Arman selanjutnya. Ahahaiiiii :)

Tuesday, April 8, 2014

Hello blogosphere!

14 comments:
Aloha.
Halo om dan tante, perkenalkan aku :

Arman Aldebaran Bensya




Panggilanku, Arman.
Lahir hari Sabtu, tanggal 15 Maret 2014 jam 20.50 melalui operasi Sesar.
Berat 2,7 kg dan panjang 45 cm.
Sampai saat ini aku masih ASI exclusive loh :)



Sekian perkenalan dariku. Mohon maaf, mamaku baru bisa quick posting.
Cerita detailnya mungkin (baru nawaitu) akan dipublish di blog sebelah *kalo mamaku udah agak sempet megang laptop di sela2 jadwal memerahnya :D.

Wednesday, November 27, 2013

fulltime bedrest-er

35 comments:
aloha.
Apakabar semuanya?
Alhamdulillah saya baik2 saja.
*loh kok gag update2?
hmm.... ini baru mau diceritain :D

Jadi, kehamilan kali ini juga agak luar biasa. Dimana pas kontrol minggu ke 16, suatu hari di Jumat malem dapet giliran sekitar jam 22.30 dengan dokter obsgyn dan RS yang sama, si dokter memutuskan untuk mengambil tindakan cervic cerlage (ikat rahim) yang akan dilakukan besokannya. Besok pagi, hari sabtu, harus sudah rawat inap, untuk persiapan operasi sabtu siang itu. Cerita lengkapnya sih di blog sebelah : dimari

Ya imbas setelah tindakan itu adalah peminimalisasi-an aktivitas alias kudu bedrest di tempat tidur. Boleh lah berdiri dan berjalan sekedar ke kamar mandi. Duduk nonton tipi, abis itu rebahan lagi. Bahkan mandi dan sholatpun, duduk. Bela2in beli kursi plastik untuk di kamar mandi dan ganti kloset jongkok jadi kloset duduk :D.
Sampe kapan? Sampe lahiran. hihihihi.

Sekalinya keluar rumah ya pas kontrol itu aja. Udah napsu aja pengen mampir kesana kemari, tapi masih belum boleh. Padahal RS tempat saya kontrol itu sebelahan sama mol baru, Grand Galaxy City loh dan belum pernah kesana :D.

Awal2nya mati gaya lah. Bingung mo ngapain. Secara, kerjaan cuma tidur-makan-tidur aja.
Laptop aja tadinya gag boleh di bopong ke kasur. Ampyun. Sampe akhirnya nego, dengan syarat gag boleh kebanyakan duduk selama pake laptop.
Teman setia adalah BB dan henpon. gonta ganti aja pegang HP.

Temen ngobrolnya ya sesama bumil bedrest via bbm, temen saya kerja dulu di Cikini. Dia bedrest juga karena ada pendarahan di pembuluh rahimnya. Tapi sekarang udah selesai masa bedrestnya dan alhasil tiap minggu laporan bikin iri hasil kunjungannya ke mol A, mol B :D.

Untuk mengurangi kebosanan, saya inisiatip langganan majalah secara online dengan harapan punya bahan bacaan dan dapet lebih awal daripada beli ke loper koran. Ternyata, dapetnya 2-3hari kemudian dari tanggal terbitnya, keduluan sama versi digitalnya yang udah beredar di Sccop, on time. Tau gitu langganan aja di Scoop?!

Oiya, berhubung sekarang saya bedrest, semua aktivitas selain makan dan tidur di delegasikan ke suami tercinta. Supportnya luarr biasa banget untuk ultimatum bedrest ini. Bener2 Bapak Rumah Tangga yang siaga deh. *thumbs up.
Dari mulai beberes rumah sampai loket pembayaran tagihan listrik telpon dll. Supperrr sekali loh dia. Semuanya kepegang. Cuma kadang kesian gitu, ga tega sih. Sebelum berangkat ngurusin kerjaan rumah, cari sarapan. Trus kerja. Pulang sampe rumah menjelang maghrib lanjut lagi kerjaan rumah + ngelayanin pembayaran listrik kalo ada pelanggan.  Mau ngebantuin, baru juga bangun dari duduk di depan tipi udah ditanya, "Mau kemana? udah duduk manis aja disitu"
Nyengir.

Kadang kalo hari libur, suami tercinta bereksperimen masak memasak di dapur.
Awalnya sih gara2 saya tiba2 pengen klepon pas tukang putu lewat, setelah beli, dia ngedumel2 sendiri. Lantaran harga kleponnya yang agak2 gag masuk akal (2ribu dapet 3 butir kecil2) hanya karena si abang klepon gag punya kompetitor. Dan saat itu suami langsung bertekad mau bikin klepon. Dan sukseslah dia bikin klepon, malahan dengan porsi jumbo dibandingkan dengan yang dijual di tukang putu :D. Hohohoho... puas rasanya sekali hap.

klepon jumbo


Setelah sukses dengan debut pertamanya, Klepon. Tiba2 kepikiran mau bikin pancake. Kepikiran doang, belom sempet bikin, sampe akhirnya tiba2 dititipin pancake sama tetangga yang juga temen kantornya untuk saya. Makasih bu Nina dan Pak Dede.

pancake buatan ibu nina

Gag enak dong udah dibawain pancake homemade tapi ga dibales. Kita tuh termasuk penganut yang sangat seneng dan terhormat menerima pemberian orang apalagi yang handmade, ya harus dibalas dengan produk handmade homemade juga. Jadilah suami saya mulai bereksperimen bikin pancake. Adonan pertama sukses! Ludes dalam sekejab karena si Mama juga lagi banyak tamu, jadi dihidangkan juga buat tamu.
Sorenya bikin lagi dalam rangka 'mengembalikan tempat makan yang tadinya berisi pancake' sukses lagi. Langsung dianter ke si pemberi pancake. Hihihi.
oiya untuk isinya, pake selai coklat, strawberry, keju parut dan pisang barangan yang manis.
Enak enak enak enak. Saya mah kebagian enaknya. Enak nyobain dan ngabisin.
Gegara sukses bikin pancake, suami saya ketagihan bikin lagi, lagi dan lagi, sampe ada 3 hari saya ngemilin pancake buatannya yang mamamia lezatos.

Giliran bahan2 untuk adonan pancakenya abis, sementara pisangnya masih setengah sisir, lanjut lagi dia bikin pisang goreng. Ahahaha. produktip sekali deh. Suami saya doyan tuh main2 di dapur, bereksperimen, belawanan sama saya yang males di dapur.

disebut pancake boleh, martabak juga boleh. suka2 deh ngelipetnya :D
Balik lagi ke bumil bedrest yg happy.
Ya gitu aja sih sekarang kesibukannya. Selain makan-tidur, juga sebagai pencicip masakan.
Alhamdulillah sekarang sudah masuk minggu ke 25. Gag terasa ya? Terasa sih buat saya,ahahaha.
Gpp lah bersabar2 dahulu, insya Allah berbuah kebahagiaan setelahnya. Amin. Doain saya dan baby sehat2 yoooo...

Sekian lah update dari saya, mau blogwalking dulu. Udah lama ga jalan2. See you soon :)