Wednesday, March 18, 2015

IRT tanpa ART

39 comments:
Kali ini mau cerita2 tentang pekerjaan Rumah *ya namanya juga ibu2 :D

Postingan ini terinspirasi dari lamunan saya yang bertema, mengapa saya tidak mempunyai ART.
Huahaha. Lamunan ga penting sembari ngerjain kerjaan Rumah.

Terus terang, sejak berhenti bekerja Dan jadi ibu Rumah tangga, sempet syok! Ishh kerjaan Rumah ga Ada abisnya, dari bangun tidur sampe tidur lagi. Beda ya sama kerjaan kantor yang Ada jam kerjanya misalnya 8-5.
Tapi lama kelamaan, kalo dikerjain terus2an pasti nemu ritmenya Dan bisa atur strategi 'Cara cepat' ngerjain segala sesuatunya. Ibaratnya, jam 12siang udah beres semuanya, dari mulai beberes sampai nyuci baju *emak2 tanpa ART bingit ya XD


Ga cape? Ya pasti cape lah.
Trus, kalo cape kenapa ga pake bantuan ART?
Nah, ini dia Ada beberapa kasus yang terjadi.

#1
Datenglah orang yang bebantu nyetrika, ga nginep. Doi bilang, udah BISA nyetrika. Saya anggap udah ngerti gimana caranya nyetrika, Jenis panas yg digunakan untuk masing2 bahan, Cara melipat, Cara menggantung, apa aja yg boleh Dan ga boleh disetrika. Oke sip.
Nyatanya? Doi nyetrika clana panjang polyester yg biasa dipake kerja oleh suami saya dengan panas pol, 3dot/titik di setrikaan Dan hasil nya, clananya jadi mengkilap dengan pola setrikaan dimana2.

Kalo Saya biasanya nyetrika bahan seperti itu dengan menggunakan lapisan. Jadi, clana tersebut diatur posisinya sedemikian rupa sehingga siap disetrika, kemudian dilapisi Kain, Dan saya menyetrikanya diatas Kain itu dengan panas poll. Jadi panas nya dan pola setrikaan ga langsung ke clana. Pakaian rapi tanpa bekas kilauan setrikaan.
Saya maunya dia nyetrika seperti Cara saya, tapi saya ga dikomunikasikan ke orang tersebut *salah saya

#2
Setelah baju selesai dicuci oleh mesin, langkah selanjutnya adalah menjemur. Saya ngambil baju yg selesai di cuci dari embernya, langsung saya jembreng atau saya gantung di hanger.

Kalo mertua saya, biasanya sebelum dijembreng atau digantung, Ada tahapan yg disebut dikibas dengan tujuan supaya ngejembrengnya/ngegantungnya jadi rapi.
Beliau berharap saya melakukan tahapan kibasan itu.  Tapi sayanya males, dengan asumsi : ngejemur ga perlu rapi2, toh ntar disetrika baru rapi *mantu males :D

#3
Suami saya sebenernya ga males ngerjain kerjaan Rumah. Cuma kadang saya yang keki Karena tahapannya beda seperti yg biasa saya lakukan. Kadang saya protes Karena harusnya tahapannya bla bla bla, bukan seperti itu.
Tapi kemudian saya pergi mengerjakan yang lain daripada keterusan keki, yang penting hasil nya sama. Ya itu kamar Mandi bersih, ya botol2nya si Arman bersih dsb.

Dari 3 kasus di atas, kira2 nemu korbannya garis merahnya? Garis bawahi kata : kalau saya, kalau mertua saya.

So, jawaban dari pertanyaan : "kenapa ga pake bantuan ART?"


Karena sebenernya saya bukan butuh ORANG LAIN untuk ngerjain tugas-yg-biasa-saya-kerjakan-tapi-ga-kepegang tapi saya butuh kloningan diri saya untuk melakukan semua hal dengan Cara saya.

Yang kayanya ga tega memaksakan cara itu ke orang lain. Sekarang susah Dan mahal juga nyari ART yang mau kerja, apalagi yang harus plek2 ngikutin Cara kita.

Ya kalo mau tahapan Cara kerja seperti yg kita mau, saya memilih untuk mengerjakannya sendiri. Hasil nya adalah kepuasan diri sendiri tanpa keki berkepanjangan.

Saya perfeksionis? Ga juga, tapi menurut saya si ratu yang empunya istana, Cara saya adalah Cara yang paling oke untuk semua hal pekerjaan istana (saya).

Tapi kembali lagi kepada penguasa istana masing2, Ada yg memang memerlukan ART lantaran suami istri bekerja di kantor.
Kadang ada juga yg butuh-ga butuh, tapi terpaksa pakai jasa orang lain dengan kondisi cara pemberi jasa apa adanya, wicis yang ga sesuai dengan Cara kita.

Setiap Rumah pasti punya aturan masing2, kalo emak2/bapak2 punya cerita lain tentang Cara mengurus istananya Dan ART?

Thursday, March 12, 2015

new header from annisast.com

50 comments:
Coba sodara2 liat, yang paling atas.
Ada yang baru ga?
Hm... Kalo di tampilan mobile keliatan gag ya?

Masih gag ngeh?
Ini mamennn... *teriak pake toa


Iyeyyyy!!!
Header baru!

Emang ya kalo ikutan komunitas pasti banyak untungnya. Salah satunya header ini. Oiya, saya ikutan komunitas KEB (Kumpulan Emak Blogger).
Jadi ceritanya, beberapa waktu lalu di group fb nya, salah satu membernya, mak Icha, menawarkan diri untuk membuatkan header blog untuk 3 org yang beruntung.
Dan kalo cepet2an, udah pastilah saya blakangan. Dan ga kebagian alias gag beruntung. Repot ngurusin si Arman gitu loh *alesan

Gag lama, mak Icha posting lagi. Bikin project share the happiness -buatin header blog. Gratis!

Buru2 daptar. Tapi ya untungnya keburu daftar sebelum threadnya ditutup lantaran membludaknya permintaan. Hihihi. Alhamdulillah beruntung.
Hari demi hari, kumenanti.
Akhirnya dateng juga imel dari mak Icha mengenai header yg seperti apa yg kita mau.
Saya reply agak lama.
Padahal antusias banget.
Karena keantusiasan itu lah, maka tema yang saya mau, berkembang terlalu liar. Ahahaha

Tadi nya pengen Ada tembok cina-great wall. Trus Ada gambar putri Huan Zhu nya. Ah tapi Kayanya itu mah tema pas masih jaman kuliah gitu. Ga representatip banget sama keadaan sekarang.

Pengen juga tema ibu Rumah tangga yang SUPER sibuk ngurusin anak bayi Dan rumah. *lebay pake capslock
Eh tapi kan ntar Arman bukan bayi lagi. Lagian ini mah blog saya, bukan blognya Arman *selfish mom.
Cerita2 Arman Dan keluarga udah saya blog di blog tersendiri.
Ntar orang mikirnya jadi : kalo emak blogger sibuk gini, Mana sempet ngeblog.
Ya Bener sih, tapi kan saya ga ngeblog Karena bingung bahannya apa *ngeles

Mikir2 sembari main sama si Arman. Pikiran melayang2, penasaran.
Akhirnya lah, temanya seorang ratu yg multi role (peran multi). Ya jadi ratu (because it's my name) sekaligus IRT (ibu Rumah tangga ya bukan ibu RT) yang hobi mencuci, yang juga sebagai blogger.
Dan voila!
Jadi deh header tersebut dengan sekali revisi saya yg rempong mau ini itu.

Ada 'drama' preview gambar di tablet.
gambar header awal kok background nya jadi hitam? Padahal saya ga mesen warna hitam?!
Ternyata eh ternyata, kata mak Icha preview di tablet atau hp emang bakalan hitam, tapi kalo di PC bakalan transparent. Pake emoticon ngakak :)))))))))))
O walahhh *tepokjidat

Hasil karya mak Icha bisa dilihat disini. Baguss baguusss.

Senangnya dobel!
Senang Karena punya header blog baru.
Senang juga Karena punya bahan postingan. Wakakakak.

Anyway, makasih banyak ya Mak Icha.

THE HEADER IS PART OF :)
THE HAPPINESS PROJECT
Icons Designed by Freepik

Sunday, March 8, 2015

4 tahun kebersamaan

16 comments:

Alohhhaa.
Jumpa lagi.
Akhirnya, ngeblog lagi.

Kali ini mau cerita2 tentang 4th anniversary.
Tahun ini, tahun ke-4 usia pernikahan, 
tahun pertamanya si Arman, 
tahun kedua cicilan Rumah, dengan jatuh bangun nya. *ga penting ��

Ternyata, berrumahtangga itu emang ga semudah dongeng Disney yang diakhiran filmnya selalu bilang happily ever after. 
Ya iyalah, kalo mudah Dan lancar2 aja mah bukan rumahtangga tapi ulartangga. Quotesnya siapa ya? Pernah baca di status Facebook nya siapa gitu.
Tapi ya begitulah, nikmatin aja ��.

Anniversary pertama dirayain ke Bandung, ke resort Sapu Lidi Kampung Sawah, trus ga lama Hamil.
Anniversary kedua, udah ga Hamil, kita dinner bareng *eh udah lupa juga sih.
Anniversary ketiga kemaren, dagdigdug menanti kelahiran si Arman yang kaga Ada kontraksi sama sekali. 
Dan tahun ini alhamdulillah kesampean juga anniversary ke empat dengan kehadiran si Arman yang bentar lagi setaun, tanggal 15 Maret ini.

Di tahun keempat ini mah masih sama issuenya, masih tentang belajar terus menerus cara berkomunikasi face-to-face yang baik Dan benar dengan bahasa Indonesia yang sama2 dimengerti. 

Anniversary Kali ini ceritanya saya mau bikin video slide amatiran lah yang terinspirasi dari video pendek Facebook "a look back".

Seminggu sebelumnya, saya 'riset' tentang aplikasi android untuk video slide. Saya pake instamag, photogrid dan textcutie. Juga tentang kontennya yang berisi text berupa quote2 tentang pernikahan, harapan saya Dan photo.  Ya saya tulis di blog sebelah tentang video ini.

Singkat kata, udah direncanain juga jam 12 teng pas pergantian hari, mau ditunjukkanlah prakarya ini ke suami. Trus seperti biasa nonton video wajib agenda tahunan tiap anniversary, yaitu video nikahan.
Namun, rencana tinggal rencana. 

Menjelang hari H, Ada beberapa pekerjaan freelance audit jalan2 ke mol, lumayan cape, sehingga abis ngelonin Arman, langsung bablas jugalah ikutan ketiduran. 

Boro2 mau bangun jam 12 pas hari H, prakaryanya aja blom selesai ��.
Untungnya pagi2, pas hari H, si Arman masih lelap, saya pun ngerjain dikit lagi finishing nyusun2 urutannya, nambahin back sound. Untungnya ga lama. Save dengan setting an high resolution. Setelah itu baru bangunin paksa suami untuk nonton videonya.

Kalo di blog sebelah sih, videonya cuma berisi quotes aja Dan disave the low resolution supaya upload ke YouTube ga kegedean Dan kelamaan. Diupload ke YouTube juga Karena ga bisa upload langsung ke wordpress, katanya harus pake video press apa gitu deh *gag nemu di play store.

Oiya, prakarya video aslinya kalo ga salah berisi 29 slide gitu, tapi ga diupload. Malu lah, rahasia dapur bawang, cabe keriting, kol gepeng ketauan sejagad maya ��

4th anniversary: http://youtu.be/fqMeRKqVeDU

Anyway, tadi nya saya Kira reaksi suami saya bakalan berkaca2 trus Ada scene terharu trus buru2 kasi bunga Dan blablabla.
Nyatanya, lempeng aja gitu. Huahahaha
Ternyata, bangun tidur adalah waktu yang kurang tepat untuk mendapatkan reaksi seperti yang Ada di film2 romantis. Ya sudahlah.

Agenda nonton video wajib pun batal, lantaran seharian si Arman maunya main aja, saya pun bablas lagi ketiduran sembari ngelonin Arman. Dan baru terlaksana nonton videonya tadi pagi. Itupun ga khidmat Karena si Arman bentar2 ngajak bapaknya main di luar. Hihihi. Biasanya kita nonton video itu sembari duduk santai, berdua. 

Nonton video pernikahan tiap tahun tuh sama loh seperti nonton film G30S itu. Bukan sama sadisnya, tapi sama2 hapal urutannya, berasa orang yg paling hapal, abis adegan ini, trus adegan itu, trus scene ini, scene itu. 

Juga, kalau nonton video nikahan dari tahun ke tahun, jadi makin mengenal Dan mengingat kembali tamu2 yang dateng, cerita2 lucu di baliknya. Yang tadinya ngga ngeh siapa aja tamu yg dateng, lama2 jadi tau, oh itu relasinya si mama, oh itu tetangga sini, oh temen kantor suami si A dateng juga, oh temen kantor saya si B juga dateng.
Ya saya sih ga pernah bosen nontonin video itu setiap tahunnya.

Juga, hikmah dari nonton video pernikahan adalah menyelenggarakan perhelatan pernikahan bukan hal yang mudah Dan ga murah, semua perlu perjuangan.
Dengan sekuat tenaga dan seluruh daya upaya, Ayo sama2 berusaha agar visi misi pernikahan ini menjadi impian kita berdua. 
Semoga tahun ini menjadi tahun yang lebih baik untuk kehidupan berkeluarga saya Dan bisa kami jalani hingga kakek nenek nanti. Amin.

Happy 4th anniversary
March 6, 2015